The Wedding Preparation S01E08 : Bring It On!

by Annisa

Bok, ngurus nikahan itu memang bikin stress. Sampe bikin susah tidur, susah buang air besar sampe bikin susah posting. *ujung-ujungnya making excuse, cih.

Let’s back on the game. Apa aja peer yang udah selesai, ti? Mm..lumayan deh progressnya.

  • Undangan

Paling pertama beres deh ini harusnya, dan emang udah beres sih, tapi karena ada tambahan tamu yang diundang akhirnya kita bikin lagi di Jogja. Jauh amat? Jadi ceritanya sampe bisa ketemu dengan vendor ini adalah gara-gara browsing hashtag di IG. Hehe. Sekarang masih dalam tahap dibikinin dummy, jadi lumayan harap-harap cemas semoga bisa selesai paling lambat akhir Desember. *crossing fingers*

Image

  • Souvenir

Ini sempet bikin drama gara-gara kelamaan nggak diambil dari bulan Juli. Jadi, sama mbak Yana yang punya Alfiandra Souvenir, souvenir kami yang tadinya berupa dompet koin medium dan tempat lipstik besar, dikasih ke pembeli lain. Mbaknya lupa kalau itu punya kami karena kemarin memang sengaja pesan nggak pake dicetak nama pengantinnya gitu. Akhirnya saat itu juga saya dan cami ganti souvenir dan langsung minta dikirim ke Bandar Lampung. Sempat sebel sih awalnya, tapi kita juga memang salah dan saya akhirnya malah girang sendiri gara-gara itu jadi bisa pilih-pilih barang lagi di gallery-nya Alfiandra, hehe.

Image

Image

Betah deh lama-lama disini. Ternyata memang lebih enak langsung milih dan belanja di gallery atau di gudangnya (si gudang itu ternyata sekaligus rumahnya mbak Yana). Dua-duanya terletak di belakang LP Cipinang, jalan Cipinang Pulo kalau nggak salah. Tempatnya agak masuk gitu jadi saran saya kalau mau kesana lebih enak naik motor/bajaj.😀

  • Venue, Dekorasi, Rias dan Baju Resepsi

Alhamdulillah sudah DP Gedung Serba Guna-nya Universitas Lampung. Kenapa pilih disitu? Dekat, muat banyak, tempat parkir luas dan murah. Kalau urusan dekor sama rias siraman-akad-resepsi saya serahkan semuanya ke pilihan orang tua. Kebetulan rencananya nanti pakai adat jawa (walaupun mungkin ga adat banget) dan vendor yang mau dipakai ini kenalan orangtua yang mana orangnya njawani banget. Jadi saya manut aja deh~

Waktu pulang kemarin udah fitting kebaya resepsi (yang ini butuh kontrol diri ekstra untuk nggak ngeshare fotonya hahahaha), tinggal beskapnya karena cami belum bisa dateng ke Lampung lagi. Tapi udah dicobain ke badan adek yang kurang lebih sama besarnya…ah, seneng-seneng gimana gitu rasanya waktu fitting dan pilih-pilih kain :}

Image

Image

  • Catering

Berhubung ini ‘printilan’ yang paling gede anggarannya, milih vendornya pun harus lebih alot dan mateng *uopooo*. Udah sampe testfood beberapa vendor, tapi akhirnya yang paling cocok di hati dan lidah adalah TM Catering. Menurut testimoni beberapa teman saya dan orangtua, TM sering dipakai di acara kantor mereka di Bandar Lampung dan cukup profesional di bidangnya. Urusan catering ini emang agak tricky sih ya, dan yang bikin makin mantep deal sama mereka kemarin itu karena Mbak Lavy sang pemilik TM cukup meyakinkan dalam hal penyediaan jumlah porsi makanan. Bismillah, kita sama-sama berdoa deh ya mbak supaya pas hari H nanti semua tamu saya kenyang bahagia, aamiin.

Fyi, TM (Telemarco) ini salah satu vendor di Bandar Lampung yang menyediakan jasa wedding organizer, kalau lihat foto-foto di facebooknya TM Wedding Gallery, puadenya cantik-cantik, mereka juga bisa bikin dekorasi yang nggak kalah sama vendor-vendor ibukota. Sayang, saya nggak pake mereka untuk dekorasi gedung dan puade, cukup dekor catering aja hehe.

  • Kebaya dan Beskap Akad

Bulan Agustus kemarin saya dan cami akhirnya memutuskan untuk jahit kebaya & beskap untuk akad di Hen’s Fashion, Pasar Baru. Kenapa Pasar Baru dan bukan Sunan Giri atau Mayestik yang banyak penjahit-penjahit bagus? Karena itu yang paling dekat! Berkaca dari pegelnya bolak-balik ke Tebet ngurus undangan, kami ogah lagi deh pilih vendor yang jauh-jauh. Terutama karena tau nanti bakal fitting beberapa kali, jadi kalau ada penjahit yang dekat kenapa harus pilih yang jauh. :p

Yang bikin stress itu badan yang nggak kunjung mengecil. Hhhh. Waktu pertama kali fitting penjahit saya,om Ivan, seneng banget karena bentuk badan saya nggak berubah, which means ngurangin kerjaan dia buat ngubah pola/ukuran, padahal saya dengernya ngenes banget. Ooooom, harusnya saya lebih kecil dari sebulan lalu! *nangis berlian*

20131123-195347.jpg*updated* Sketch om Hen untuk kebaya saya. Body model di sketch ini sebelas dua belas (juta) lah sama body saya.

Apalagi yaaaa. Kayaknya itu dulu deh ya. Seserahan masih on progress ngumpulin satu-satu (sekalian nungguin sale-sale gede), fotografer belum deal tapi udah punya beberapa kandidat kuat, mahar biar jadi urusan calon suami (yang penting udah dibisik-bisikin hahaha). Nantikan postingan di episode selanjutnya yaaaa. *pede banget ada yang baca*

xoxo,

EAS